Minggu, 16 Desember 2012

Jika Tiba Saatnya...

Menjadi seorang admirer bukan sesuatu yang mudah. Itu yang aku rasakan selama ini. Ku mengaguminya dalam diam dan tidak ada yang mengetahui selain aku dan Tuhan. Ku hanya bisa mengamati dari setiap kalimat yang kau tulis yang mungkin itu semua bukan untukku. Aku lelah.


Tidak jarang banyak teman-teman yang dekat denganmu. Khususnya perempuan. Itu suatu petir dalam diriku untuk dapat meraba siapa yang paling dekat denganmu dan menjadi milikmu. Aku cukup stalk lewat twitter dan hasilnya nihil. Aku tidak menemukannya. mungkin hanya satu atau dua saja yag selintas nention atau retweet twittermu. Apa mungkin kamu masih kosong?


Disetiap harinya ku berkutat dengan twitter dan mencari namamu. Pada awalnya ku follow twittermu. Karena tidak di follback lantas aku unfollow. Sedikit sedih buatku karena kamu memang tidak peka. Pada akhirnya sekitar dua atau tiga hari setelah kamu ulang tahun, aku follow kembali akunmu. Karena aku tidak ingin kejadian itu terjadi kedua kalinya, akhirnya aku memutuskan untuk mention agar difolback. Dan... IT WORKS! Akhirnya itu terjadi.


Mungkin aku terlalu geer atau memang benar. Aku sering melihatmu melihatku di sekolah. Itu yang membuatku curious terhadapmu. Yang mendatangkan butir-butir embun yang menyejukkan di dalam hatiku.
Tapi mungkin itu hanya imajinasi yang terlalu tinggi. Akhirnya aku jatuh dan terasa sakit sekali. Pada hari ulang tahunku. Ku yakin kamu tahu tanggal itu. Kamu. Seseorang yang aku tunggu untuk mengucapkan selamat ulang tahun tidak mengucapkannya. Aku tahu kamu super sibuk. Tapi sesibuk apa sih untuk mention aja gak ada waktu?


Mugkin benar yang temanku katakan tentangnya bahwa dia tengah dekat dengan seorang siswi dari sekolah lain. Ku ingin berhenti. Berhenti untuk melupakan. Tapi susah. Seandainya kamu dapat merasakan apa yang telah dan sedang aku rasakan.


Mungkin sudah saatnya aku bersikap biasa. Tidak ada lagi pengharapan. Tidak ada lagi kamu. Semoga itu berhasil.


                                                                                                                                           With Love,
                                                                                                                                   Your Secret Admirer
                                                                                                                        

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar